Categories

Bagaimana Nike Memanfaatkan Gamification Untuk Meningkatkan Brand Engagement Dan Loyalitas Penggunanya
Bagaimana Nike Memanfaatkan Gamification Untuk Meningkatkan Brand Engagement Dan Loyalitas Penggunanya

Apa impact dari menggabungkan strategi gamification dengan aktivasi komunitas melalui sebuah mobile-apps?

Pemasaran yang gamified (atau disebut dengan gamification marketing) mampu membangun minat pada konsumen melalui tiga elemen utama dari gamifikasi tersebut, yakni:  validasi, finish line, dan penghargaan atau reward.

Brand sportswear Nike membangun sebuah in-app game untuk mendukung aktivitas olahraga sehari-hari pengguna Nike dan menggunakan #NikeFuel untuk melacak dan memantau setiap progress dari aktivitas olahraga. Berdasarkan tingkat kesulitan yang dipilih pengguna, mereka ditantang untuk mendapatkan NikeFuel dalam jumlah tertentu untuk naik ke level berikutnya. Setiap misi dan level dimainkan melawan waktu dan menggunakan perangkat apa pun yang mengumpulkan NikeFuel, termasuk Nike + FuelBand.

Sepanjang misi, pengguna apps akan bertemu dengan atlet-atlet brand ambassador Nike seperti: Calvin Johnson, Allyson Felix, Alex Morgan, atau Neymar Jr. yang akan memberikan saran dan memberi rekomendasi produk inovatif untuk membantu para pengguna mencapai misi berikutnya.

Setelah setiap misi, pengguna dapat menyinkronkan device Nike+ mereka untuk melihat progress mereka. Jika mereka belum mencapai goals mereka, mereka dapat memutar ulang misi tersebut. Menyenangkan bukan?

Aplikasi fitness ini didorong oleh kecenderungan penggunanya untuk membagikan setiap tahap pencapaian olahraga mereka untuk validasi di media sosial mereka masing-masing.

Pengguna bersaing satu sama lain dan membagikan hasil mereka setiap hari. Hal ini menciptakan komunitas brand Nike, dan dengan banyaknya pengguna yang mengintegrasikan aplikasi ini ke dalam kehidupan sehari-hari mereka  akhirnya memperkuat brand engagement mereka terhadap Nike.

Teknik validasi yang sering digunakan melalui situs media sosial berupa likes, retweets, mendapatkan followers dan lain sebagainya. Ini semua adalah cara yang memungkinkan pengguna untuk menanggapi konten satu sama lain secara positif.  Validasi adalah salah satu faktor pendorong terkuat dari kualitas user-engagement jangka panjang karena dapat membantu brand dalam membangun komunitas.

Baca juga penerapan
strategi gamification marketing yang dilakukan oleh adidas dan lulu lemon untuk memenangkan hati konsumen di era digital sekarang ini. 

30 Sep 2021

Perubahan Perilaku Konsumen Secara Digital Yang Perlu Dipahami Oleh Bisnis
Perubahan Perilaku Konsumen Secara Digital Yang Perlu Dipahami Oleh Bisnis

Suka atau tidak suka, perubahan perilaku konsumen secara digital perlu dipahami oleh para pebisnis. Dan jika interaksi ini tidak mulus, maka pelanggan Anda dengan mudah akan pergi ke tempat lain, dari data yang ada : 

- 57% pengguna akan meninggalkan aplikasi seluler  yang memuat (loading) lebih dari 3 detik, dari sebuah sebuah studi oleh Google
- 86% pengguna menghapus aplikasi yang berkinerja buruk, menurut studi Kleiner Perkins
- 28% akan beralih ke kompetitor jika aplikasinya lambat (Kleiner Perkins)


Meskipun bisnis Anda tidak secara langsung bersaing dengan raksasa teknologi seperti Google, Facebook atau Uber, namun bisnis Anda akan dibandingkan dengan mereka dari perspektif pengalaman pengguna (user experience).

Ini artinya bisnis anda harus siap melayani atau tersedia bagi pelanggan selama 24/7—kapan saja, di mana saja, dan di perangkat digital apa pun.

Platform digital memberi bisnis sebuah kekuatan untuk mempersonalisasi dan memperkuat koneksi dengan pelanggan melalui berbagai penawaran dan layanan baru. Bagi sebuah bisnis, tujuannya tidak hanya untuk memberikan pengalaman pengguna yang terbaik, tetapi juga untuk mengumpulkan #data yang, bila dikombinasikan dengan alat analytics yang tepat, dapat memberikan insights untuk meningkatkan pengalaman pengguna dengan cara baru dan inovatif.

Saat ini dunia memasuki tahap revolusi industri 4.0, dimana teknologi digital dan internet menjadi tidak sekadar instrumen yang membantu manusia melaksanakan tugas-tugas yang rumit atau kompleks, tetapi teknologi juga membawa dampak perubahan revolusioner dalam pola berpikir dan berperilaku konsumen berinteraksi, berkomunikasi dan bertransaksi.  Budaya dan kebiasaan konsumen pun berubah secara sosial.


Kunjungi artikel lainnya, untuk melihat 
Strategi Omnichannel Marketing Yang Efektif Bagi Brand

30 Sep 2021

Disrupsi dan Pergeseran Tren Digitalisasi Logistik dan Fulfilment Di Lanskap Industri Indonesia
Disrupsi dan Pergeseran Tren Digitalisasi Logistik dan Fulfilment Di Lanskap Industri Indonesia

Berbisnis di  ecommerce atau marketplace adalah salah satu industri terbesar yang berkembang secara global dengan pertumbuhan yang sangat cepat di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir.

Banyak UMKM (usaha kecil dan menengah) tumbuh menjadi perusahaan skala besar dengan bantuan dari ecommerce enabler dengan solusi omnichannel seperti integrasi marketplace, integrasi multiplatform, untuk tujuan integrasi data. Faktanya, pemilik bisnis akhir-akhir ini ingin ikut mendapatkan hasil bisnis besar dari  Digital Commerce namun memiliki sedikit atau tidak ada waktu untuk tugas-tugas manajemen dalam menjalankan bisnis e-commerce yang bersifat rutin dan administratif.

Rutinitas seperti seperti daftar dan pricing produk, digital shelving, penulisan deskripsi produk, manajemen feedback atau ratings dari pelanggan, optimisasi iklan dalam marketplace, distribusi produk ke gudang-gudang area, logistics management , fulfillment dan warehouse system, dan pengiriman home delivery service, oleh karena itu peranan integrasi marketplace oleh ecommerce enabler yang berbasis penggunaan teknologi menjadi sangat penting.

Sejalan dalam Revolusi Industri 4.0 yang ditandai dengan kemunculan big data, cloud computing, cloud storage, internet of things (IoT), otomatisasi, dan banyak inovasi teknologi lainnya, tren perkembangan logistik beberapa tahun ke depan mengarah pada penggunaan sistem integrasi dan otomatisasi khususnya untuk operasional warehouse, fulfillment, cargo dari shipper seperti trucking dan kontainer, dan Hyperlocal untuk pilihan pengiriman cepat (instant delivery). Para pelaku bisnis dan usaha harus mengambil langkah cepat untuk beradaptasi dan bertahan dengan tren digitalisasi sistem logistik mereka.

Tren setelah pandemi sekalipun akan mengacu pada stay-at-home economy atau pola berbelanja secara online. Ecommerce enabler menyumbang peranan penting  saat ini dimana pelaku industri harus melakukan inovasi secepatnya,  berinovasi pada value, untuk switch ke digital agar digitalisasi logistik dapat menyokong perubahan lanskap bisnis yang cepat.

Baca juga artikel lainnya
implementasi teknologi dan cloud untuk mendukung otomatisasi sistem logistik warehouse dan fulfilment bagi bisnis anda.


30 Sep 2021

Menghitung ROI Dari Investasi Penggunaan Teknologi dan Transformasi Digital Bagi Bisnis
Menghitung ROI Dari Investasi Penggunaan Teknologi dan Transformasi Digital Bagi Bisnis

Semua investasi atas penerapan sistem technology dalam bisnis anda akan selalu memiliki empat pertanyaan besar (yang pada umumnya adalah empat prioritas strategis teratas perusahaan anda), yaitu antara lain:

1. Data real-time apa saja yang bisa Anda peroleh dan manfaatkan dari penggunaan teknologi, untuk mengoptimalkan proses bisnis dan memiliki keunggulan kompetitif? 

2. Bagaimana bisnis Anda dapat memanfaatkan teknologi dan machine learning untuk memastikan bahwa bisnis anda beroperasi dengan secepat dan seefisien mungkin?

3. Bagaimana Anda bisa memanfaatkan data dari berbagai perangkat (devices) yang terkoneksi dengan teknologi, termasuk perangkat yang bisa dikenakan (wearables) dan perangkat lain seperti mesin/elektrik/kendaraan yang terhubung dengan teknologi,  untuk mengukur bagaimana teknologi membawa dampak dan mempengaruhi kinerja individu dan bisnis?

4. Bagaimana Anda memanfaatkan teknologi dan data analytics yang dihasilkannya untuk mendukung menciptakan produk dan keunggulan baru dalam industri bisnis Anda?

Pada akhirnya, dengan semua tech-innovation tersebut, bagaimana konsumen bisa melihat keunggulan bisnis anda dibanding dengan kompetitor anda?

Menjadikan semua layanan digital anda berfokus pada memperdalam consumer experience dengan brand/bisnis anda melalui koneksi platform seluler yang konsumen miliki dan juga memberikan nilai tambah (added-value) bagi konsumen bila menggunakan produk atau layanan dari bisnis anda, adalah kunci utama dalam menjawab apa sebenarnya objectives dan ROI dari investasi teknologi anda.

Jangan lupa kunjungi artikel lainnya, untuk melihat Perubahan Perilaku Konsumen Digital Yang Perlu Dipahami Bisnis

30 Sep 2021

Sukses Digital Marketing Dengan Memanfaatkan LinkedIn
Sukses Digital Marketing Dengan Memanfaatkan LinkedIn

Menerapkan strategi digital marketing untuk membidik segmen pasar B2B sangatlah berbeda dengan model bisnis lain. Perbedaannya, terletak pada cara keduanya mengakuisisi dan mengkonversi pelanggan atau pengguna berbayar.  Pemasaran melalui Social Media Marketing  tetap berfungsi untuk mengembangkan segmen bisnis B2B anda, salah satunya lewat LinkedIn.

Berbicara tentang LinkedIn, dengan data demografisnya yang terakhir.
Number of total users: 738 million.
Largest age group: 46-55.
Gender: 51% male, 49% female.
63% mengakses LinkedIn secara mingguan, and 22% mengakses LinkedIn secara harian.

Dari data tersebut terlihat bahwa LinkedIn memiliki audiens yang mayoritas berusia lebih tua (senior). Meskipun demikian, sekitar seperempat pengguna platform LinkedIn adalah generasi millennials. Demografis pengguna yang berpendidikan lebih tinggi, work experience yang tinggi dengan tingkat penghasilan yang lebih tinggi menjadikan LinkedIn sebagai tambang emas potensial untuk iklan.

Tidak heran bila nuansa sosial di LinkedIn dengan jaringan audiensnya yang berada di posisi decision maker, lebih mengarah kepada lead generation untuk segmen B2B.

Menurut LinkedIn sendiri, ini adalah jejaring sosial media teratas untuk menghasilkan #leads prospek bisnis, menjadikannya sumber yang bagus bagi banyak bisnis yang ingin menemukan audiens yang tertarget. Lebih dari 70% pengguna LinkedIn tinggal di luar AS, menghadirkan peluang bagi bisnis dan brand yang ingin mengembangkan audiens internasional.

Anda mungkin membutuhkan ratusan ribu pengguna agar bisnis B2C Anda berjalan dengan baik. Sebaliknya, Anda mungkin hanya memerlukan sepuluh hingga dua puluh pengguna untuk produk atau layanan B2B Anda. 

Kunjungi artikel lainnya untuk mendapatkan insights tentang bagaimana lead generation dan #techinnovation meningkatkan performa banyak bisnis. 

30 Sep 2021

Bagaimana FOMO Berfungsi Sebagai Strategi Leads Conversion Dalam Digital Marketing
Bagaimana FOMO Berfungsi Sebagai Strategi Leads Conversion Dalam Digital Marketing

Masih menyimpan data database dari musim liburan holiday season tahun lalu? Meskipun pandemi covid19 masih saja berlangsung, tapi datanya bisa dimanfaatkan untuk jadi Strategi Leads Conversion.

Salah satunya adalah strategi Countdown atau menampilkan penghitung waktu mundur pada pop-up di website Anda. Set countdown ke waktu dan tanggal yang telah ditentukan saat penawaran spesial anda berakhir.

Mengapa strategi ini hampir selalu berhasil?
Karena ada Urgensi! 

Timbulnya perasaan #FOMO (Fear Of Missing Out) membantu mempengaruhi psikologis pembeli. Dan FOMO ini semakin meningkat selama weekend atau saat liburan, karena semua orang terburu-buru untuk memastikan produk-produk leisure tersebut tiba tepat waktu, yakni tepat sebelum weekend mulai! Dan konsumen akan segera menekan tombol buy now atau purchase jika mereka pikir mereka akan kehilangan kesempatan untuk membeli ketika penawaran berakhir.

Dalam Marketing, strategi FOMO ini memanfaatkan perasaan khawatir konsumen dengan tujuan supaya mereka bisa melakukan pembelian lebih cepat. Karena jika tidak cepat, mereka akan kehilangan kesempatan membeli produk tersebut. Baik itu suatu produk diskon, produk yang dijual dalam jumlah terbatas atau lainnya.

FOMO sebenarnya bukanlah suatu hal yang baru di dalam dunia marketing. Sejak sebelum ledakan gelombang digital dan teknologi, sudah banyak brand ternama yang memakai strategi marketing FOMO. Namun dengan munculnya Internet, strategi ini menjadi lebih mudah dan lebih efisien untuk dilakukan.

Dari data Shopify 2020, tingkat #consumerengagement rata-rata dari strategi “Countdown” adalah: 8,82% Rata-rata tingkat konversi countdown: 5,44%.
Bagaimana strategi pemanfaatan data dan insights dapat menaikkan sales dan keterlibatan konsumen anda, silakan kunjungi artikel lainnya untuk mendapatkan informasi strategi pengembangan bisnis anda. 


30 Sep 2021

Karakter Konsumen Indonesia Yang Mobile-First Dan Digital
Karakter Konsumen Indonesia Yang Mobile-First Dan Digital

Tidak diragukan lagi! Indonesia itu mobile-first, saat ini ada lebih banyak koneksi seluler (345,2 juta penduduk) dibandingkan populasi penduduknya yang tercatat (273,5 juta penduduk) pada Maret 2021.

Dan karakter konsumen Indonesia menghabiskan rata-rata delapan (8) jam atau lebih per harinya berselancar di internet melalui gadget mereka (mobile first). Tiga (3) jam diantaranya berada di berbagai social media yang ada.

Tidak mengherankan kalau 67% orang Indonesia melakukan pembelian segala kebutuhan harian mereka melalui smartphone mereka. Dan kebanyakan brand baru mulai belajar bagaimana cara memasuki pasar yang sangat masif, besar (dan sangat kompleks) ini. Memiliki dan kelola banyak toko online 

Dalam sebuah riset oleh Alvara 2019, disebutkan bahwa sembilan perilaku utama generasi milenial Indonesia, yaitu kecanduan Internet, loyalitas rendah, cashless, kerja cerdas dan cepat, multitasking, suka jalan-jalan, cuek dengan politik, suka berbagi, dan yang terakhir kepemilikan terhadap barang rendah.

Internet telah menjadi kebutuhan primer bagi masyarakat di Indonesia. Hampir semua aktivitas membutuhkan dukungan internet, seperti browsing, chatting, petunjuk peta jalan, layanan transportasi, hingga donasi online. Data Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet (APJII) pada Mei 2019, jumlah pengguna internet di Indonesia tumbuh 10,12%, dari tahun 2017 yang mencapai 54,85% dalam kurun waktu kurang dari 2 tahun.

Konsumen berpindah-pindah dari satu gadget ke gadget lainnya, dari satu channel ke channel yang lain, dan saling silang antara dunia online dan offline. Strategi omnichannel yang meilbatkan integrasi marketplace sebagai solusi ecommerce membutuhkan dukungan dari marketplace enabler. Integrasi multiplatform dan integrasi payment gateway memudahkan pergerakan stream data dan transaksi. 

Solusi omnichannel dengan integrasi multiplatform seperti marketplace dan social media, tak hanya memudahkan bisnis memegang kendali atas data flow, payment flow dan juga perpindahan konsumen dari platform ke platform lain dalam perjalanan consumer experience mereka bersama brand


Baca juga Strategi Omnichannel Berbasis Data My Starbucks Card untuk case study lain dalam penerapan integrasi marketplace sebagai solusi omnichannel.

30 Sep 2021